"أهلا وسهلا مرحبا يا من أتيتم عندنا"
Home » , » Ramadan Sarana Meraih Gelar Muttaqin

Ramadan Sarana Meraih Gelar Muttaqin

Written By Darul Ihsan on Minggu, 24 November 2013 | 15.50




Sabtu, 13/07/2013 11:23 WIB

Ramadan Sarana Meraih Gelar Muttaqin

oleh: Tgk Mustafa Husen Woyla - detikRamadan

Detik.com, Jakarta - Menarik untuk menyelami ayat Alquran surat al-Baqarah ayat 183-186. Disamping menjadi dalil, illat, historis serta teknis tentang detailnya pelaksanaan kewajiban puasa, Allah juga menyelipkan adab berdoa agar doa para hamba makbul. Memang secara sekilas nampak tidak ada kaitan dengan ayat sebelumnya, namun jika kita selami lebih dalam justru itu adalah kode rahasia yang mesti kita ketahui rahasia di balik penempatan redaksi ayat puasa tersebut.

Berikut kutipan penggalan kalamullah yang terdapat dalam al-Baqarah secara berurutan.

Pertama: "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa," (QS al-Baqarah ayat: 183)

Kedua: "....Bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Alquran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).."(QS Al-Baqarah ayat 185).

Ketiga: "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran." (QS Al-Baqarah ayat 186).

Trilogi ayat di atas sebenarnya mengarah kepada sebuah esensi dari bentuk watak atau karakter alumni tarbiyah Ramadan bukan hanya ketika berpuasa saja. Sebagaimana bunyi ujung dari ayat terakhir “agar mereka selalu berada dalam kebenaran”.

Jadi, untuk menjadi orang benar yang dalam istilah qur’ani disebut “Muttaqien”, adalah hasil dari keinginan jiwa yang merdeka, ikhlas dan lepas dari belenggu hawa nafsu dan syaitan. Dan terbebas menjadikan serta menjalankan kandungan Alquran sebagai satu-satu pedoman hidup dalam segala aspek kehidupan.

Kemudian para i’badillah (hamba-hamba Allah) tidak saja berusaha terus menurus tanpa pernah berdoa kepada Allah agar senantiasa dijadikan oleh Allah sebagai orang yang baik dan benar yang menjalankan titah dan perintahnya. Sebagaimana kata bijak mengatakan “Usaha tanpa doa sombong. Doa tanpa usaha omong kosong”.

Tentunya dalam berdoa dan berusaha agar tidak berbuah omong kosong atau untuk meraih hasil yang memuaskan jelas tidak serta merta, sim salabin atau abra kadabra, namun mesti cukup syarat dan masyrut-nya. Itu sangat jelas sekali sebagaimana Allah menjelaskan dalam ayat di atas “bahwasanya Aku adalah dekat. aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku”.

Jadi salah satu syarat diterimanya doa adalah; membuat permohonan, menjalankan perintah serta menyakini akan ada-Nya Allah dalam arti yang luas. Jika tiga syarat tersebut sudah kita laksanakan maka jadilah antara kita dengan Allah tanpa jarak sejengkal pun. Artinya, apapun yang kita minta bahkan yang tidak pernah kita minta sekalipun Allah akan memberikan dengan jalan tanpa kita sangka.

Inilah maksud ayat Allah SWT, “ Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya”. (QS. Al-Thalaq:2)

Alumni Harapan Madrasah Tarbiyah Ramadan

Meraih Gelar Muttaqien adalah satu-satunya hikmah diwajibkan puasa baik kepada umat terdahulu maupun sekarang. Sebagaimana firman Allah dalam surat al-Baqarah ayat: 183 di atas.

Dalam Alquran kata taqwa terdapat 224 ayat dengan berbagai bentuk yang berbeda-beda tergantung konteks ayat yang ada, akan tetapi inti dari semua ayat itu bermuara pada beberapa pengertian, yaitu taqwa adalah orang yang beriman, taqwa adalah takut dan taqwa adalah beramal saleh.

Kemudian kata “Taqwa” dalam bentuk apapun selalu tergolong kata dalam kata kerja. Jadi untuk meraih gelar Muttaqien dibutuhkan usaha yang terus menurus dan simultan tak pernah kenal lelah dan istrihat. sebagaimana jawaban Imam Ahmad ketika ditanyakan kapan seorang mukmin istirahat. Dengan tegas beliau menjawab, “Ketika mukmin menginjak kakinya di surga”. Begitu nasehat dahsyat sang Imam.

One month to one year

Ramadan is a month for one year (Ramadan adalah satu bulan untuk satu tahun) maksudnya adalah spirit puasa itu mampu kita aplikasikan dalam sebelas bulan yang lain. Menahan diri dari larangan berbuat kesalahan yang melebarkan pintu neraka tidak berlaku saja di bulan puasa namun mesti hidup sepanjang tahun.

Akhirnya kita berharap, mampu meng-“iqra’ pesan Rabunna azzawajalla yang diturunkan ke langit dunia pada malam Qadar. Iqra pertama adalah mampu membaca secara tekstual/harfiah, Iqra kedua mampu menafsirkan sesuai ilmu usulud Tafsiir dan Iqra tingkatan ketiga adalah mampu menjadi Furqan (pembeda) antara hak dan yang batil baik dalam konteks berfikir dan bertindak.


*Pengurus Ikatan Penulis Santri Aceh (IPSA ) bidang Pengkaderan dan juga Guru Dayah Ihsan Abu Hasan Kreung Kalee.
Bagikan ke:

Posting Komentar

 
Website Resmi © Yayasan Teungku Haji Hasan Krueng Kalee Dayah Darul Ihsan – All Rights Reserved