"أهلا وسهلا مرحبا يا من أتيتم عندنا"
Home » » Santriwati Aliyah Darul Ihsan adakan temu ramah dengan Gubernur Aceh

Santriwati Aliyah Darul Ihsan adakan temu ramah dengan Gubernur Aceh

Written By Darul Ihsan on Rabu, 06 November 2013 | 15.58

Baru-baru ini santri Dayah Darul Ihsan,Kelas !satu Aliyah, Abu Hasan Kreung Kalee mengadakan kegiatan rihlah/tour kesejumlah situs-situs sejarah yang berada di sekitar Banda Aceh.

Kegiatan yang dipandu langsung oleh guru sejarah Drs. Tarmizi ini, berjalan sesuai rencana.  Situs sejarah pertama yang dikunjungi adalah rumoh Aceh. Setelah siap melihat dan menggali sejarah dari rumoh Aceh. Santriwati Darul Ihsan menuju Makam Iskandar Muda untuk memperkenalkan kepada santriwati siapa punggawa Aceh tempo dahulu. Sekaligus untuk memotivasi pelajar agar lebih kreatif berkarya di masa depan dengan spirit sejarah endatu yang pernah mencapai masa keemasan pada masa silam.
Kemudian setelah merasa puas menggali sejarah untuk  membangkitkan jiwa kesatria dari sang raja diraja Sultan Iskandar Muda. Rombangan santriwati Darul Ihsan menuju Museum Tsunami. Adapun tujuan tuor ke Museum Tsunami adalah untuk mengenang kedahsyatan musibah yang menimpa masyarakat Aceh pada delapan tahun silam.
Tour sejarah ini,bagian dari pengamalan Al-Quran, karena dalam kitab suci Alqur’an banyak sekali terdapat ayat yang menganjurkan setiap muslim melakukan perjalan di muka bumi Allah. Antara lain : Yang terdapat dalam Surah Al-Fathir  ayat 44.

 “Dan apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka, sedangkan orang-orang itu adalah lebih besar kekuatannya dari mereka? Dan tiada sesuatupun yang dapat melemahkan Allah baik di langit maupun di bumi”.  
Perintah melakukan perjalannan juga banyak terdapat dalam surat yang lain. Diantaranya; Al Hajj : 46, Thaha : 128, Muhammad : 10, Mukmin: 21Ar,Rum: 42 dan Mukmin: 82.  Jadi intinya, Program perjalan kesejumlah tempat situs sejarah adalah bagian dari mengamalkan perintah agama sekaligus sebagai bentuk tarbiyah/pembelajaran sejarah dengan objek atau pelaku sejarah secara  langsung bukan sekedar membaca materi semata. hal ini sesuai dengan visi misi Dayah Darul Ihsan dalam menciptakan generasi yang islami, aktif,aplikatif,beriman,berwawasan dan memiliki ilmu tentang masalah duniawi dan ukhrawi.
Pada akhir rangkain akhir scheedul acara tour kali ini, Santri Darul Ihsan menjumpai tokoh heroik pejuang Aceh,doto Zaini Abdullah di Pendopo Gubernur Aceh. Santriwati  Darul Ihsan diberikan waktu khusus untuk berbincang-bincang dengan gubernur mantan dokter dan pejuang itu. Kegiatan temu ramah dengan orang nomor wahid tersebut di tutup dengan acara foto bersama bapak Gubernur.
Oleh: Mustafa Husen Woyla. Guru MAS Dayah Darul Ihsan Abu Hasan Kreung Kalee,Siem,Darussalam,Aceh Besar.





Bagikan ke:

Posting Komentar

 
Website Resmi © Yayasan Teungku Haji Hasan Krueng Kalee Dayah Darul Ihsan – All Rights Reserved